Josee, the Tiger and the Fish – Kisah Yang Menyentuh Tentang Ketabahan & Mengikuti Impian Sendiri

Jangan pernah menyerah. Jika korang perlu merangkum mesej utama filem ini dalam satu frasa, ia adalah jangan pernah menyerah. Terdapat banyak makna yang tersebar di dalam anime ini, tetapi ideal mengejar impian adalah yang sangat ditonjolkan.

Sebelum mengulas tentang anime ini aku mahu mengucapkan,selamat menyambut bulan Ramadan kepada semua peminat TapawSub!

Sinopsis

 

Tsuneo, seorang pelajar yang bekerja sambilan di kedai menyelam, tiba-tiba menjadi penjaga seorang wanita muda yang menggunakan kerusi roda. Dia terpaksa mengambil keputusan ini kerana terpaksa menyimpan wang untuk mencapai impiannya menyambung pelajaran di Mexico. Bukan mudah, Josee, nama panggilan wanita muda itu membuat Tsuneo jengkel ketika pertama kali bertemu dengannya. Terima kasih kepada Tsuneo, Josee akhirnya mula belajar dan mengenali dunia luar yang sebelum ini dianggap menakutkan seperti kata neneknya. Adakah perasaan mereka akan mula berputik?

 

Pendekatan klasik, tetapi masih mampu membuat diri penonton tersenyum

Dunia Tsuneo akhirnya berubah apabila dia bertemu dengan seorang wanita yang “jatuh” dari kerusi rodanya ketika pulang ke rumah. Nama wanita itu ialah Josee. Pertemuan yang tidak dijangka ini nampaknya memberi peluang kepada Tsuneo untuk bekerja sebagai pembantu rumah Josee di rumah dan menjaganya. Gajinya juga cukup baik jadi Tsuneo bersetuju. Seperti kisah klasik, pertemuan yang tidak dijangka ini pastinya memberikan konflik pada permulaan dan detik-detik kerengsaan antara satu sama lain. Ada masanya Tsuneo ingin menamatkan kerja ini dengan segera dan mencari sesuatu yang boleh memberinya sekurang-kurangnya sedikit kegembiraan di tempat kerja. Tetapi dalam detik itu Tsuneo menemui sesuatu yang indah tentang Josee walaupun dia mempunyai keterbatasan.

Anime ini sentiasa mengingatkan aku bahawa impian sangat penting dan kita perlu mencapainya. Sama ada Tsuneo, rakan sekerjanya, atau Josee sendiri. Walaupun kadang-kadang impian kita akan mengalami halangan yang kita tidak suka sepanjang perjalanan, demi impian terakhir itu kita akan teruskan. Tsuneo dan Josee melalui pelbagai rintangan. Bagi aku, halangan ini benar-benar memberi kesan kepada aku apabila menonton, kerana aku benar-benar merasakannya dalam hidup aku. Walau bagaimanapun, aku sangat menyukai pemikiran dan hujah mengapa mereka masih boleh bergerak ke hadapan walaupun dalam batasan yang ada. Disebabkan itu, aku sering rasa ingin menonton semula anime ini suatu hari nanti, banyak pengajaran yang boleh aku ambil terutama dalam mencapai impian.

Tanpa memberi spoiler lanjut tentang anime ini, anime ini ingin menyampaikan bahawa dunia ini luas dan tidak semua yang ada di dunia ini dibuat atas kehendak seseorang. Sama ada Josee atau Tsuneo, kadangkala dunia boleh berasa jahat seperti “harimau” di dalam hutan dan cantik seperti “ikan” berenang di lautan.

Ikatan Kuat Antara Karakter

 

Sebagai sebuah anime yang memfokuskan kepada premis untuk mencapai impian, pembangunan watak di sini digambarkan dengan sangat baik dalam visual dan cerita. Sebagai contoh, Josee adalah salah satu watak yang perubahannya sangat dirasai. Apabila dia bertemu dengan Tsuneo, dia berasa seperti seorang wanita yang sentiasa inginkan sesuatu walau apa cara sekalipun, tetapi lama-kelamaan dia menjadi seorang wanita yang ceria yang ingin mencuba dengan kebolehan yang dia ada sekarang. Namun, aku merasakan perkembangan ini bukan sahaja berlaku pada watak utama tetapi juga pada watak sampingan. Salah seorang daripada mereka ialah kawan rapat Tsuneo, Hayato Matsuura. Aku merasakan dia antara orang yang mungkin tidak banyak memainkan peranan dalam anime ini, walaupun sekali-sekala muncul, dia merupakan watak sampingan yang sangat mengkagumkan aku terutama di penghujung filem ini.

Cerita yang ringkas tetapi mengagumkan dengan pembangunan watak yang baik ini lebih bagus apabila digabungkan dengan visual cantik yang dibuat oleh Studio Bones.

 

Visual Indah oleh Studio Bones

 

Salah satu nilai tambah apabila menonton anime ini ialah visualnya. Ya, dengan sejarah yang cukup baik, studio Bones mampu membawa semua perkara terbaik di studio ini ke dalam karya yang indah untuk dilihat. Bermula dari persekitaran visual sehinggalah watak-watak terperinci di sini, ia membuatkan dunia anime ini terasa hidup. Dalam babak ini, penonton sentiasa disajikan dengan pemandangan dunia dari perspektif Tsuneo dan Josee. Di mana masing-masing mempunyai keindahan dan kesedihan yang tersendiri. Visual ini digambarkan dengan baik, sebagai contoh, apabila penonton disajikan dengan pandangan dunia Josee, penonton sering ditunjukkan bagaimana sesetengah orang bertindak balas terhadap orang yang mempunyai batasan, sama ada secara positif atau negatif. Daripada orang yang mengadu bahawa Josee hanya mengambil masa terlalu lama kepada orang yang bersedia membantunya di mana-mana sahaja. Dari sisi ini kita dapat melihat bahawa inilah dunia yang kita diami, kerana semua orang di sini menunjukkan emosi dan luahan masing-masing, walaupun sekejap, kita sedar bahawa interaksi ini telah memberikan gambaran tersendiri kepada penonton tentang watak-watak tersebut.

 

Kesimpulan

 

Anime Josee the Tiger and the Fish merupakan salah satu filem anime yang mampu membuatkan aku berasa sedih dalam alur ceritanya. Tidak banyak anime yang boleh membuat aku merasa sedih dan tersentuh dengan ceritanya, terutama dengan cerita yang sangat pendek, tetapi filem ini adalah salah satu daripadanya. Momen sedih itu benar-benar terasa kerana aku pernah melihat kedua-dua dunia watak di sini. Dan tidak lupa juga bahawa filem ini telah disokong oleh visual dan muzik yang sangat baik supaya dunia terasa indah dan tidak dapat dilupakan.

Sebagai seorang yang tidak tahu cerita asal atau adaptasi sebelum ini, hanya menonton filem adaptasi anime ini membuatkan aku ingin mengetahui lebih lanjut tentang kisah Tsuneo dan Josee terutamanya kisah silam mereka. Kisah silam kedua-dua watak di sini tidak diterangkan secara terperinci, namun dengan keterbatasan tersebut, filem ini juga mampu membuatkan aku kesal dengan kedua-dua watak tersebut. Sebab itu aku semakin ingin mengenali dua watak ini. Salah satu momen yang sangat mengagumkan bagi aku ialah saat menjelang penghujung filem ini, apabila keputusasaan memusnahkan impian yang anda miliki. Pada masa itu aku benar-benar merasakan apa yang dikatakan oleh Josee dan Tsuneo. Mimpi itu kadang-kadang kelihatan seperti belon merah yang tersangkut di atas bumbung rumah. Namun, itu tidak bermakna impian itu akan kekal selamanya, dengan usaha gigih dan istiqamah, ia pasti akan tercapai dalam apa jua keadaan. Entah kenapa ketika itu saya berasa ingin menangis dan membuat bulu roma aku meremang.

Selain daripada cerita yang menyentuh perasaan, ada beberapa perkara yang aku sendiri kurang gemar seperti pengakhiran filem ini yang “pelik” pengakhirannya dan terasa seperti tergesa-gesa tanpa sebarang maksud jelas pada babak tersebut. Namun, bagi aku perkara ini sangat kecil, jika dalam masa yang sama penonton turut disajikan dengan aftercredit yang mampu memberikan perasaan gembira terhadap hubungan dua watak ini.

Akhirnya filem Josee the Tiger and the Fish merupakan sebuah filem anime yang mempunyai keunikan tersendiri walaupun mempunyai jalan cerita yang ringkas. Visual yang cantik dan cerita yang sangat tertumpu untuk mencapai impian mampu memberikan kenangan istimewa buat penonton terutama mereka yang berasa keliru untuk mencapai impian. Walaupun ada babak yang mudah diramal dan ada yang agak pelik, ia tidaklah terlalu mengganggu kerana banyak perkara yang ditunjukkan juga merupakan salah satu pandangan watak terhadap persekitaran mereka, sama ada Josee atau Tsuneo sendiri. Jadi aku amat mengesyorkan menonton anime ini, terutamanya bagi mereka yang sedang mencari pasangan OKU, sebuah filem anime asli bertemakan percintaan. Dari ulasan di atas, aku dapat memberi markah 8/10 bagi anime Josee, the Tiger and the Fish.

Artikel Lain

Komen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *